Bumi sungguh sempit

4 tahun terakhir selama menjadi mahasiswa saya jadi sering bepergian, baik untuk lomba, jadi pemateri atau pulang kampung. Aneh memang, saya berkali-kali bertemu dengan  orang yang saya kenal atau orang yang kenal dengan teman saya, di tempat dan waktu yang tak direncanakan sama sekali. Mungkin memang bumi ini terlalu sempit.

  1. Sekitar Agustus 2007, waktu itu saya baru saja masuk ITB, saya sudah di Bandung namun ternyata ada satu surat kelengkapan daftar ulang yang tidak kebawa, yaitu akte kelahiran. Karena daftar ulang tinggal lusa, jadi saya putuskan untuk pulang mengambil akte itu, takut ga sampai kalau dikirim. Di bis, naik dari terminal cicaheum, saya duduk bersebelahan dengan mas-mas gitu. Ya coba-coba cari kenalan,” mas turun dimana? kerja atau kuliah? dimana? jurusan apa?” yah begitulah basa-basi biar akrab dulu. Dan saya terkejut saat dia bilang dia mahasiswa farmasi ITB angkatan 2004!!! waahh..kita satu prodi dan satu universitas -_-
  2. Desember 2010, Dalam perjalanan ke Bali, tepatnya menuju universitas udayana karena saat itu, kami dari Gamais ITB diminta buat ngisi training manajemen LDK. Karena sifat petualang salah seorang dari kami, sebut saja okta, kami backpacking pakai kereta ekonomi. Karena temen-temen dari Bandung semua akhwat saya putuskan duduk di kursi sendirian, nah di Surabaya ada mbak-mbak naik dan duduk di sebelah saya. Si mbak nya ngajak ngobrol dan akhirnya kita ngobrol banyak, si mbaknya ternyata mahasiswa Universitas Surabaya (Ubaya) angkatan 2006. Dia nanya-nanya tentang ITB juga dan ternyata dia temen sekelas SMA salah satu temen saya di ITB, kang khabib. Padahal di kereta dan jauh dari bandung, masih ada ketemu sama orang yang ada hubunganya.
  3. Lupa bulan apa, kayaknya pertengahan 2011,  Saya dan beberapa anak ITB, Unpad dan UPI ikut training comdev di UIN jogja. malamnya kami masuk ke Jogja book fair di samping UIN, jalan-jalan dan beli buku. Saat lagi asyik liat buku, tiba-tiba saya di cegat oleh seseorang, pas dilihat ehh temen SMA dulu, temen di Rohis, Mahardhika!!! bahkan dia kuliah di Undip, saya di ITB dan kita ketemu di depan toko buku ditengah kerumunan ratusan orang. makin bingung saya. Ternyata dia sedang jalan-jalan bareng temen2 undip juga, kok bisa pas ketemu ya???
  4. Lalu sekitar bulan September 2011, saya dan tim peco-car masuk final lomba climate smart leaders (CSL) dan harus ikut CSL camp di Ancol. waktu itu sampai harus melupakan tugas akhir, tapi tidak apa-apa. Disana kenalan ke semua finalis dan ternyata dua orang dari mereka adalah temen SMA temen-temen saya, satu Woki temen okta dari bekasi satu lagi Indra temen khadijah dari Riau. Saya jadi mikir apa saya-nya yang kebanyakan kenalan ya? hehe. Soalnya di MITI-Mahasiswa juga begitu, kenal orang baru ternyata dia juga temennya temen saya.
  5. Nah ini yang menurut saya paling aneh, akhir Desember 2011 sampai tanggal 1 januari saya libur, jadi diputuskan untuk pulang, ternyata kereta sudah penuh tidak bisa pesan tiket lagi, lalu coba nyari bis itu pun hampir penuh, dapet deh tempat duduk bagian belakang. Pas hari berangkat seperti biasa dengan santai saya nyari nomor kursi 28. Duduk dan liat ke sebelah, ada cewek, adik tingkat di Farmasi ITB !!! angkatan 2008!! hah kamu!!! (*lebay), ” iya kak saya nomor 27″ katanya. Ya sudah jadi ngobrol tugas akhir, farmakologi, dosen-dosen killer hehehe. (tapi pas mulai malem saya menyingkir kok, dikasih pembatas tas). Seminggu di rumah saya pun balik ke bandung, sampai di terminal Jogja ada yang naik lagi, dan ternyata temen saya yang kuliah di fisika UPI, dulu kenalan saat kami sama-sama ngajar di bimbel kok bisa satu bis.

Sungguh bumi ini sangat sempit, lantas apakah kita akan tertipu dengan gemerlapnya yang tidak ada secuilnya dari Akhirat??? 4 tahun yang aneh.

Bis langganan saya

5 responses to “Bumi sungguh sempit

  1. hahaha, ntr kalau ane udah di leeds / kyoto , terus lagi makan di resotran halal (sama istri, ehm), tiba2 ada yang nepuk, hah !? wahyu, teman farmasi gw, ngapain nt pegang pel sama sapu…

    hahaha, peace bro… moga2 bisa sering2 ketemu lagi ntr, dalam kondisi bagaimana pun, semoga dalam kondisi keimanan yang semakin baik ^^

    dan dimakah lagi reunian paling indah selain di syurgaNya… hehehe

  2. ga paham lagi guweeee -___-
    sama wew, bahkan d malay, saya ketemu orang sekampung sama ibu saya,
    kalo lomba2 jg ujug2 ketemu dgn orang2 ‘serumpun bidang’ jadinya nostalgia masa kuliah *cem dah lama ndak kuliah aja ya, ah tuaaa… T_T
    semoga d eropa ketemu tetangga nenek, yang cucunya kini berlangganan pulsa salah satu provider yang bosanya adalah ayah teman saya di mana saya pun tak tahu😛

  3. semoga suatu saat ke depan kita bertemu di Eropa/Jepang… dan kesekian kalinya bilang lagi “Bumi sungguh sempit ya..”
    Hehe.. Sukses terus, mas Wahyu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s